ZonaMakassar.Com, Makassar – Aksi kekerasan di lingkungan lembaga pendidikan kembali mencuat. Lima siswa SMP Negeri 2 Galesong bersama orangtuanya menganiaya Faisal Dg Pole, cleaning service sekaligus sekuriti sekolah itu hingga berdarah.

Kasat Reskrim Polres Takalar, AKP Warpa membenarkan peristiwa tersebut terjadi di SMPN 2 Galesong, Dusun Galesong, Desa Galesong Kota, Kecamatan Galesong, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan.

“Sementara (sedang) olah TKP,” kata Warpa yang di kutip dari Okezone, Senin (11/2/2019).

Penganiayaan tersebut terjadi, pada Sabtu 9 Februari 2019.

Faisal yang merupakan warga Tambokala Dusun Jempang, Desa Kalukuang, Kecamatan Galesong dianiaya selain oleh lima siswa juga turut dilakukan orangtua pelajar berinisial MRS.

Kejadian berawal saat Faisal sedang memungut sampah di luar kelas, kemudian para siswa mengejek korban dengan kata “pegawai anjing, pegawai najis”.

Korban lalu menampar sekali seorang siswa. Kemudian siswa pulang ke rumah dan menyampaikan kejadian tersebut kepada ayahnya.

Tak lama kemudian orangtua siswa tersebut mendatangi korban di sekolah. Celakanya sang ayah langsung memerintahkan anaknya beserta tiga teman sekolahnya untuk memukul korban.

Mereka kemudian mengeroyok korban dengan menggunakan sapu ijuk yang bergagang besi. Kepala korban sebelah kiri luka robek dipukul dengan gagang sapu.

Selain anaknya, orangtua ikut membogem Faisal. Korban pun melaporkan ke polisi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.